Manajemen kinerja – Hapus game dari manajemen sehari-hari lanjut

Ingatkah Anda saat Anda menjadi manajer? Ingatkah ketika Anda menyadari bahwa manajemen terdiri dari banyak pasang surut, bukan keadaan statis dengan beberapa liku-liku? Apakah Anda menemukan rekan kerja yang membantu Anda? Atau apakah Anda harus menemukan sendiri bahwa pasang surut ini membuat pekerjaan manajer sangat menuntut? Ini semacam taruhan. Bisakah Anda mengurangi peluang?

Manajemen bersifat sosial

Hanya ada satu cara untuk mempelajari cara mengelola: di tempat kerja, bekerja dengan orang. Anda dapat belajar administrasi tanpa batas waktu. Tetapi praktik manajemen sehari-hari di tempat kerja adalah bagaimana Anda mengembangkan keterampilan Anda. Banyaknya variabel yang merupakan manajemen yang baik dapat disimulasikan di dalam kelas. Tapi mereka hanya bisa dipraktekkan secara efektif di tempat kerja. Manajemen adalah keterampilan sosial aduq online.

Pekerjaan seorang manajer

Sulit untuk memastikannya. Manajer sendiri cenderung mengulang slogan dan definisi. Mereka menjelaskan “tanggung jawab” dan “kewajiban” mereka.

Pekerjaan harian para manajer bergantung pada

apa yang mereka yakini sebagai pekerjaan mereka
pengalaman dan pelatihan
karir, tujuan dan nilai individu
bagaimana manajer memandang ekspektasi orang lain
Budaya organisasi
jumlah kekuatan yang dia yakini dia miliki
otoritas yang dirasakan manajer
penilaian yang akan dilakukan rekan kerja terhadap kinerja mereka
Manajer dipengaruhi oleh semua ini dan juga oleh kebutuhan hidup sehari-hari. Seperti yang saya katakan, itu bisa sangat menuntut. Perhatikan bahwa ada sedikit penyebutan manajemen kinerja: sisi sosial dari pekerjaan.
Juga perhatikan bahwa tidak ada penyebutan teori manajemen berusia 90 tahun: perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan, pengendalian. Seharusnya juga tidak ada!

Mitos pengendalian

Buku teks memberi tahu kita bahwa manajer memiliki kendali. Kenyataannya seringkali justru sebaliknya. Banyak manajer memiliki kendali penuh atas apa yang mereka lakukan. Semua jenis situasi dan keadaan memengaruhi kendali nyata dengan cara yang tidak terduga. Manajer dengan cepat mengetahui bahwa perubahan itu normal. Dan itu sering kali disertai dengan konsekuensi yang sama sekali tidak direncanakan.

Kenali kenyataan
Tidak masalah seberapa terampil manajer itu secara teknis. Seberapa baik dia dalam mengelola kinerja karyawan adalah masalah sebenarnya. Ini adalah kenyataannya.

Tiga hal yang harus difokuskan

1. Kembangkan keterampilan komunikasi Anda. Tidak masalah seberapa brilian, cerdas dan visioner Anda atau seberapa baik produk atau layanan Anda. Jika Anda gagal meyakinkan pelanggan, prospek dan staf tentang nilai dari apa yang Anda lakukan, Anda akan gagal. Saya kebetulan percaya bahwa komunikasi tatap muka yang efektif adalah keterampilan manajemen utama. Itu tak tergantikan.

2. Pegang Rahasia Besar. Salah satu musisi hebat Duke Ellington pernah mengeluh tentang kesalahan nyata dalam aransemen musik. Ceritanya Ellington menjawab, “Anda dibayar untuk bermain. Saya dibayar untuk berpikir.” Ini adalah “rahasia besar”. Anda dibayar untuk “mengelola”: karyawan dibayar untuk “mengoperasikan”. Anda tidak akan dapat mengelola secara efektif sampai tim Anda dapat beroperasi secara efektif.

3. Menghasilkan karyawan yang sempurna. Ini adalah pekerjaan pertamamu. Anda akan menemukan banyak ide tentang caranya, di artikel lain dan di blog saya. Ingat ini: sampai karyawan Anda sepenuhnya kompeten untuk menangani semua pekerjaan operasional di perusahaan Anda, Anda tidak akan dapat mengelola secara efektif.

Kesimpulan

Banyak variabel yang memengaruhi pekerjaan sehari-hari seorang manajer. Mengelola kinerja karyawan secara efektif berkontribusi pada variabel. Tetapi itu adalah kunci manajemen yang efektif.

Terima ketidakpastian peran Anda. Ini semacam taruhan. Kuncinya adalah membatasi efek naik turun dan, tentu saja, menghasilkan karyawan yang sempurna.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.